Menu

Mode Gelap

News · 12 Apr 2023 16:30 WITA ·

Komunitas Ojol di Palu Temui Hadianto, Sampaikan Aspirasi dan Keluh Kesah

badge-check

Redaksi


 Wali Kota Palu Hadianto Rasyid bertemu dengan Yayasan Aliansi Bersatu. Foto: Humas Pemkot Palu Perbesar

Wali Kota Palu Hadianto Rasyid bertemu dengan Yayasan Aliansi Bersatu. Foto: Humas Pemkot Palu

Komunitas Ojek Online yang tergabung dalam Yayasan Aliansi Bersatu menemui Wali Kota Palu Hadianto Rasyid, Rabu 12 April 2023.

Pertemuan digelar di ruang pertemuan Kantor Wali Kota Palu, jalan Balai Kota, Kelurahan Tananmodindi, Kecamatan Mantikulore, Kota Palu.

Kunjungan ini, dalam rangka silaturrahim sekaligus audiensi dengan Wali Kota Hadianto Rasyid, terkait aspirasi yang disampaikan para komunitas yang tergabung dalam Yayasan Aliansi Bersatu.

Beberapa aspirasi yang disampaikan, seperti BPJS Ketenagakerjaan untuk para pengendara ojek online hingga legalitas komunitas ojek online.

Hadianto Rasyid menyatakan pemerintah tidak punya payung hukum terkait pemberian legalitas.

“Tadi komiu (kamu, red) bilang legalitasnya lewat notaris, maka kemudian usahakan sendiri. Karena memang alokasi anggaran untuk itu, tidak ada,” kata Hadianto Rasyid.

Kalau komunitas ojek online membentuk sebuah yayasan atau organisasi, maka seluruh anggota-anggota yang ada di dalamnya itu bersama-sama saling menguatkan.

Hadianto Rasyid mengungkapkan, urusan ojek online, sebenarnya bukan ranah dari pemerintah kota.

“Bukan kita yang urus urusan ojek online ini. Tapi pemerintah pusat langsung. Saya tidak tau bagaimana kewenangan pemerintah provinsi. Tapi kewenangan kita, sangat-sangat minim bahkan nyaris tidak berdaya. Pemkot dengan Ojol ini tidak berdaya,” ungkapnya.

Ia mengatakan, harusnya para ojek onlinelah yang mendesak para operator-operator untuk lebih ‘memanusiakan’ para ojek online.

“Karena kalian dipakai oleh mereka. Jadi kalau mau menuntut, silahkan tuntut. Agar mereka bisa memberikan dan menjamin segala sesuatunya. Jumlah yang banyak ini harusnya lebih menyeramkan para operator,” lanjut Hadianto Rasyid.

Ia menyatakan, pihaknya sendiri sebelumnya telah mengundang para operator ojek online seperti pihak Grab, Gojek, maupun Maxim untuk membuat shelter bagi ojek-ojek online.

Berkaitan dengan hal tersebut, baru pihak Grab telah siap untuk membangun lima shelter yang tersebar di Kota Palu untuk para ojek online-nya.

“Saya tidak minta apa-apa dari mereka. Paling tidak, perhatikan itu para driver ojek-ojek online. Buatkan shelter, supaya jangan mereka duduk di pinggir jalan. Sempat marah saya kemarin,” ungkapnya.

Hadianto Rasyid mendorong para pengendara ojek online untuk melakukan gerakan terhadap operator, karena terbatasnya ruang gerak pemerintah kota.

“Kalau cuman punya, nda usah komiu (kamu, red) ajar saya. Saya berusaha untuk inilah, tapi kita tidak punya,” pungkasnya.

Artikel ini telah dibaca 23 kali

Baca Lainnya

Ini Pesan Khusus Wali Kota Palu kepada Jemaah Haji

26 Mei 2024 - 23:04 WITA

Jurnalis Palu Tolak Revisi UU Penyiaran

24 Mei 2024 - 21:58 WITA

KPU Palu Luncurkan Tahapan Pilkada 2024, Siapkan Biaya Rp 55,25 Miliar

23 Mei 2024 - 11:06 WITA

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Palu secara resmi meluncurkan tahapan Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Palu di Gelora Bumi Kaktus (GBK), Kota Palu.

Kadis Kominfo Palu: ORARI, Garda Terdepan Komunikasi Darurat

19 Mei 2024 - 22:46 WITA

Musyawarah Lokal ke-XII Organisasi Amatir Radio Indonesia (ORARI) Lokal Palu. Acara ini berlangsung di Gedung Pertemuan Taipa Beach, Kota Palu, Minggu 19 Mei 2024.

Telan Anggaran Rp 25 Miliar, Proyek Vatulemo di Palu Diperkirakan Rampung Juni 2024

18 Mei 2024 - 13:18 WITA

Lapangan Vatulemo

3 Korban Perahu Terbalik di Laut Morowali Ditemukan Meninggal Dunia

17 Mei 2024 - 13:56 WITA

3 Korban Perahu Terbalik di Laut Morowali Ditemukan Meninggal Dunia
Trending di News