Menu

Mode Gelap

Bisnis · 5 Nov 2022 16:52 WITA ·

PT Utama Sirtu Abadi Dituding Beroperasi di Luar Izin

badge-check

Redaksi


 Luas lahan aktivitas tambang PT Utama Sirtu Abadi sejak tahun 2019 hingga saat ini capai 4,48 hektare. Foto: Istimewa Perbesar

Luas lahan aktivitas tambang PT Utama Sirtu Abadi sejak tahun 2019 hingga saat ini capai 4,48 hektare. Foto: Istimewa

PT Utama Sirtu Abadi, salah satu perusahaan tambang galian C di Kota Palu, Sulawesi Tengah, diduga beroperasi di luar titik koordinat sebagaimana yang terlampir dalam Izin Usaha Pertambangan (IUP).

PT Utama Sirtu Abadi, milik Oetomo Koentjoro atau lebih dikenal dengan sebutan Tomo Utama Beton tersebut, diduga telah melakukan aktivitas tambang galian C ilegal pada titik koordinat 119,8030-0,819166 di Kelurahan Watusampu, Kecamatan Ulujadi, Kota Palu. Sementara titik koordinat IUP PT Utama Sirtu Abadi berada di titik 119,8084-0,83569.

Demikian dikatakan Mohammad Qadri, tim media di Palu yang melakukan investigasi dugaan pertambangan ilegal di wilayah Kelurahan Watusampu, Kecamatan Ulujadi, Kota Palu, pada media ini, Sabtu (5/11).

“Ini perusahaan, PT Utama Sirtu Abadi diduga melakukan aktivitas galian C tanpa berizin atau illegal berlangsung sejak Desember 2019,” ungkap Qadri.

Menurutnya, dari keterangan yang ia peroleh dari Direktur PT Utama Sirtu, Abadi Oetomo Koentjoro atas dugaan pertambangan ilegal tersebut, membantah kalau wilayah operasional PT Utama Sirtu itu disebut ilegal. Namun tidak bersedia melakukan pembuktian bersama di lokasi menggunakan Global Positioning System (GPS).

Lanjut Qadri, hanya saja hasil konfirmasinya itu dibenarkan oleh PT Utama Sirtu Abadi bahwa telah mengambil keuntungan dari hasil pertambangan galian C di wilayah Kelurahan Watusampu.

“Ia benar yang ambil keuntungan perusahaan, tapi saya tidak bersalah. Kan kalau saya salah yang ditangkap saya, wartawan tidak usah urus itu lah. Silahkan tanya ke ESDM saja.” kata Qadri mengutip keterangan Oetomo Koentjoro melalui telepon beberapa hari lalu.

Menurut Oetomo Koentjoro bahwa pihaknya melakukan aktivitas tambang galian C di wilayah Watusampu sudah cukup lama dan telah melakukan perpanjangan IUP berkali kali.

Qadri menambahkan, terkait itu, Kabid Minerba ESDM Sulawesi Tengah, Mohammad Nenk, menyampaikan bahwa atas adanya informasi tersebut, pihaknya akan melaporkan ke atasannya untuk dilakukan rapat bersama guna membentuk tim lapangan dari ESDM.

“Kita tunggu Pak Kadis ESDM balik dari Jakarta dulu, untuk pimpin rapat guna membentuk tim untuk turun ke lapangan. Tim tersebut nantinya akan mengumpulkan data atas adanya dugaan perusahaan melakukan aktivitas Ilegal.” Kata Qadri mengutip keterangan Mohammad Nenk.

 

 

Artikel ini telah dibaca 154 kali

Baca Lainnya

Ini Pesan Khusus Wali Kota Palu kepada Jemaah Haji

26 Mei 2024 - 23:04 WITA

Jurnalis Palu Tolak Revisi UU Penyiaran

24 Mei 2024 - 21:58 WITA

KPU Palu Luncurkan Tahapan Pilkada 2024, Siapkan Biaya Rp 55,25 Miliar

23 Mei 2024 - 11:06 WITA

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Palu secara resmi meluncurkan tahapan Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Palu di Gelora Bumi Kaktus (GBK), Kota Palu.

Kadis Kominfo Palu: ORARI, Garda Terdepan Komunikasi Darurat

19 Mei 2024 - 22:46 WITA

Musyawarah Lokal ke-XII Organisasi Amatir Radio Indonesia (ORARI) Lokal Palu. Acara ini berlangsung di Gedung Pertemuan Taipa Beach, Kota Palu, Minggu 19 Mei 2024.

Telan Anggaran Rp 25 Miliar, Proyek Vatulemo di Palu Diperkirakan Rampung Juni 2024

18 Mei 2024 - 13:18 WITA

Lapangan Vatulemo

3 Korban Perahu Terbalik di Laut Morowali Ditemukan Meninggal Dunia

17 Mei 2024 - 13:56 WITA

3 Korban Perahu Terbalik di Laut Morowali Ditemukan Meninggal Dunia
Trending di News