Menu

Mode Gelap

Bisnis · 11 Jun 2024 09:04 WITA ·

DKP Sulteng Gelar Sinkronisasi Program Kelautan dan Perikanan di Morowali

badge-check

Redaksi


 DKP Sulteng Gelar Sinkronisasi Program Kelautan dan Perikanan di Morowali. Foto: Istimewa Perbesar

DKP Sulteng Gelar Sinkronisasi Program Kelautan dan Perikanan di Morowali. Foto: Istimewa

Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng) menggelar kegiatan sinkronisasi program bidang kelautan dan perikanan di Gedung Serbaguna Ahmad Hadi, Kabupaten Morowali. Acara ini dibuka oleh Gubernur Sulawesi Tengah yang diwakili oleh Kepala DKP Provinsi Sulawesi Tengah, Arif Latjuba, pada Senin malam, 10 Juni 2024.

Kegiatan ini berlangsung selama tiga hari, dari 10 hingga 12 Juni 2024, di salah satu hotel di Morowali. Hadir dalam acara ini lima Dirjen lingkup Kementerian Kelautan dan Perikanan atau yang mewakili, USAID ber-Ikan, serta pejabat eselon III dan IV DKP kabupaten/kota se-Sulawesi Tengah.

Dalam sambutannya, Gubernur Sulawesi Tengah yang diwakili oleh Kepala DKP Provinsi Sulteng, Arif Latjuba, menekankan pentingnya sinkronisasi program untuk mendukung upaya “Gerak Cepat Menuju Sulteng yang Lebih Sejahtera dan Lebih Maju.” Beliau juga menyampaikan bahwa Sulawesi Tengah memiliki potensi besar di sektor kelautan dan perikanan dengan luas laut 74.452,37 kilometer persegi serta garis pantai sepanjang 7.010,6 kilometer. Provinsi ini merupakan satu-satunya di Indonesia yang memiliki empat wilayah pengelolaan perikanan (WPP) dan satu WPP perairan daratan.

“Sebanyak 155.544 penduduk Sulawesi Tengah menggantungkan hidupnya sebagai nelayan, pembudidaya, pengolah, pemasar perikanan, serta petambak garam. Berdasarkan sensus pertanian tahap I tahun 2023, terdapat 48.281 rumah tangga usaha perikanan di provinsi ini,” jelas Arif Latjuba.

Namun, Arif juga mengungkapkan bahwa sektor kelautan dan perikanan di Sulawesi Tengah masih menghadapi berbagai kendala, antara lain: Sarana produksi yang belum optimal; Jaminan kepastian usaha serta keamanan dan keselamatan kerja yang masih kurang; Penguasaan iptek dan keterampilan yang masih lemah; Keterbatasan akses terhadap iptek dan informasi; Akses permodalan dan kelembagaan yang belum optimal; Aspek regulasi yang terus mengalami penyesuaian; Tingkat kemiskinan ekstrim yang masih perlu diselesaikan.

“Ini menjadi pekerjaan rumah bagi kita semua untuk segera menyelesaikannya,” tambahnya.

Ketua Panitia menjelaskan bahwa tujuan dari pertemuan ini adalah untuk melakukan sinkronisasi program antara pusat, provinsi, dan kabupaten/kota dalam pelaksanaan pembangunan kelautan dan perikanan Provinsi Sulawesi Tengah Tahun Anggaran 2024/2025.

Pelaksanaan kegiatan pertemuan ini diadakan di Gedung Serbaguna Ahmad Hadi dan ruang pertemuan Hotel Metro, Kabupaten Morowali. Peserta kegiatan berasal dari Dinas Perikanan 13 kabupaten/kota Provinsi Sulawesi Tengah, USAID ber-Ikan, serta pejabat eselon III, eselon IV, fungsional, dan pelaksana lingkup Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulawesi Tengah. *(Adv)

Ikuti Berita PaluPoso di Google News

Artikel ini telah dibaca 6 kali

Baca Lainnya

Taufan-Mugni Janji Sejahterakan Pewarta Foto jika Terpilih Ketua dan Sekretaris PFI Palu periode 2024-2027

19 Juli 2024 - 19:38 WITA

Taufan dan Mugni

Pemkot Palu Larang Peserta Didik Bawa Kendaraan ke Sekolah

18 Juli 2024 - 15:13 WITA

Siswa Mengendarai Sepeda Motor ke Sekolah

Akui Bersalah, Dirlantas Polda Sulteng Minta Maaf ke Jurnalis SCTV Palu

18 Juli 2024 - 13:33 WITA

Dirlantas Polda Sulteng Kombes Pol Dodi Darjanto menyampaikan permohonan maaf kepada Syamsuddin Tobone, Jurnalis SCTV Palu

Dirlantas Polda Sulteng Dikecam Diduga Lecehkan Wartawan SCTV Palu

18 Juli 2024 - 12:44 WITA

Jagokan Erwin Burase di Pilkada 2024, Ini Harapan Petani Parigi Moutong

17 Juli 2024 - 14:39 WITA

Jagokan Erwin Burase di Pilkada 2024, Ini Harapan Petani Parigi Moutong

Pertama di Sulteng, 24 Bus TransPalu Akan Beroperasi Oktober 2024

17 Juli 2024 - 11:12 WITA

Wali Kota Palu meninjau langsung progres pengerjaan Bus TransPalu di Kota Malang, Jawa Timur, Selasa, 16 Juli 2024.
Trending di Bisnis